Wednesday, January 7, 2009

Mengusut mudah, menyelesaikan susah!


Jumaat Disember 5, 2008

KASIH sayang itu bukan paksaan dan seharusnya ia datang dengan sendiri dalam wajah yang manis dan mesra.

Tapi keadaan sudah banyak berubah dan selangkas betik berbuah, begitu cepatlah hati akan berubah.

Bila sayang bertukar jengkel dan kebencian mula menampakkan wajah jeleknya, langkah seterusnya eloklah beredar.

Jangan sampai orang meluat dan terus membenci. Akhirnya kita bermusuhan pula sedangkan satu waktu dulu sama bahagia melayari bahtera.

Perkhabaran buruk rumahtangga Erema-Seri Bayu kini menjadi tatapan umum.
Baik Erema mahupun Seri Bayu, masing-masing memberi versi tersendiri kenapa dan mengapa rumahtangga mereka dilanda musibah. Bila dah merah, kunyit dan kapur saling menyalahkan, itu kan perkara biasa....

Dulu sayang, sekarang tidak. Inilah fitrah hidup berpasangan, tidak ada apa yang hendak dihairankan.

Kasih abadi sampai ke liang lahad dan hanya cangkul dan penggali pemisahnya jarang sekali kedengaran sekarang. Pendek kata tiada apa yang kekal di fana ini.

Dan janganlah mengharapkan keintiman seperti mata hitam dan putih yang tidak boleh bercerai dan berenggang, itu kan dongengan semata, persis hikayat 1001 malam.

Mungkin ramai antara kita tersilap membuat rumusan bila melihat kekusutan rumahtangga mereka berdua. Orang luar hanya boleh buat tafsiran, selebihnya tindak tanduk kita yang akan memberi gambaran tepat siapa kita. Belas, simpati dan perasaan bercampur baur melihat pasangan ini secara zahir.

Kerana fikirkan orang muda selalunya akal tidak panjang dan keputusan dibuat ikut emosi. Dan selalunya buah yang masak ranum manis itu belum tentu manis rasanya. Tambah pula bila kerjaya berkisar di kelab malam, siapa yang tidak akan keliru?

Rupanya, tekaan manusia ini tidak selalunya benar. Mata boleh tersilap pandang dan hati mudah membuat hitungan sebarang.

Bila tuan punya badan menunjukkan belang dan bersikap seperti orang tidak matang sehingga menjerit meraung sedangkan redha dan tawakkal terlebih layak dilakukan dalam keadaan kedhaifan kita apabila diduga olehNya.

Nasib kita tiada siapa yang tahu. Meskipun ke langit kita berjemuran, kalau hari tak panas, tidak juga kering. Begitu juga dengan husnul khatimah seseorang. Kalau baik jalannya, Insya Allah segalanya dipermudahkan.

Kalau sakit berat yang tersurat, anggaplah saja ianya satu kifarah.
Proses penceraian yang dibolehkan berfasakh dan berpisah cara baik seharusnya didahului.

Jangan diberatkan pekerjaan yang ada jalan keluar.
Niat hendak mengajar sekaligus menyeksa batin bukan ajaran Islam. Bercakaran, tendang menendang sehingga melarat ke laporan polis tiada gunanya. Di mana letaknya darjat seorang suami? Hukum apa yang menanti nusyuz sang isteri?
Kadang kala perlakuan buruk kita sendiri, akan memberi gambaran hodoh pada agama dan bangsa kita.
Pesan Kakak Tua pada Seri Bayu, janganlah bersikap sayang-sayang buah kepayang. Erema pula biar tersalah kain, jangan tersalah cakap.

Apapun perbuatan, biar berhemah kerana keluarga kita turut terpalit sama.

KAKAK TUA: Tidak mahu seperti mulut gedembai!

2 comments:

Leenoh said...

Sungguh cantik gambar burung kakak tua yang dipaparkan. Allah Maha Bijaksana.
Saya linkkan di blog saya utk senang ulang tonton.
Wassalam

reVera said...

Tidak setuju dengan 2 artikel kakak tua dalam mstar .
Tidak faham kenapa Kakak tua sangat anti kepada Maiza.